Esekusi Cambuk, Satu Terpidana Pinsan

Senin, 28 Desember 2015 - 20:56 WIB | Berita | Dilihat: 1.906 kali
    Petugas mengangkat terpidana pelanggar hukum Syariat Islam yang pingsan saat menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Petugas mengangkat terpidana pelanggar hukum Syariat Islam yang pingsan saat menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Petugas mengangkat terpidana pelanggar hukum Syariat Islam yang pingsan saat menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Terpidana pelanggar hukum Syariat Islam menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Terpidana pelanggar hukum Syariat Islam menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Terpidana pelanggar hukum Syariat Islam menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Petugas mengangkat terpidana pelanggar hukum Syariat Islam yang pingsan saat menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). PROHABA/BUDI FATRIA
    Petugas mengangkat terpidana pelanggar hukum Syariat Islam yang pingsan saat menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Terpidana pelanggar hukum Syariat Islam menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Terpidana pelanggar hukum Syariat Islam menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Foto kombo terpidana pelanggar hukum Syariat Islam pingsan saat menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Petugas mengangkat terpidana pelanggar hukum Syariat Islam yang pingsan saat menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Terpidana pelanggar hukum Syariat Islam menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Terpidana pelanggar hukum Syariat Islam menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
    Terpidana pelanggar hukum Syariat Islam menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). SERAMBI/BUDI FATRIA
Next
Previous

Terpidana pelanggar hukum Syariat Islam menjalani eksekusi hukum cambuk di halaman Masjid Baiturrahim Uleelheue, Banda Aceh, Senin (28/12/2015). Pemerintah Kota Banda Aceh kembali melakukan eksekusi cambuk terhadap enam warganya, Dua diantaranya dihukum karena Khalwat (mesum) seperti diatur dalam Qanun 13, sementara empat lainnya melanggar Qanun 14 tentang Maisir (judi). Satu terpidana khalwat, perempuan berusia 20 tahun, pingsan setelah menjalani lima kali cambukan.